Berita Umum

Pengertian Majas Pleonasme: Kelebihan dan Kekurangan dalam Bahasa Indonesia

25
×

Pengertian Majas Pleonasme: Kelebihan dan Kekurangan dalam Bahasa Indonesia

Share this article
Pengertian Majas Pleonasme: Kelebihan dan Kekurangan dalam Bahasa Indonesia
Pengertian Majas Pleonasme: Kelebihan dan Kekurangan dalam Bahasa Indonesia


Selamat datang, Sobat Receh!

Hallo Sobat Receh, apakah kalian pernah mendengar mengenai majas pleonasme? Dalam artikel kali ini, kita akan membahas secara mendalam mengenai pengertian majas pleonasme beserta beberapa kelebihan dan kekurangannya. Majas pleonasme merupakan salah satu teknik retorika yang menggabungkan dua kata atau frasa dengan makna yang sama dalam satu kalimat. Tujuan penggunaan majas pleonasme adalah untuk memperkuat atau mempertegas makna yang ingin disampaikan. Yuk, kita simak penjelasan selengkapnya!

Definisi dan Makna Majas Pleonasme

Majas pleonasme adalah sebuah majas atau gaya bahasa yang digunakan untuk menyampaikan sebuah ide atau pesan dengan menggunakan pengulangan kata-kata atau frasa yang memiliki makna yang sama. Terkadang, penggunaan majas pleonasme dapat memberi efek retorika yang kuat pada pembaca atau pendengar. Contohnya, dalam kalimat “naik lagi ke atas” atau “terus menerus berkelanjutan”.

Kelebihan Penggunaan Majas Pleonasme

1. Memperkuat Pernyataan: Penggunaan majas pleonasme dapat mempertegas atau memperkuat suatu pernyataan atau argumen yang ingin disampaikan.

2. Memikat Perhatian: Gaya bahasa unik dan tidak biasa seperti majas pleonasme dapat memikat perhatian pembaca atau pendengar, sehingga pesan yang ingin disampaikan akan lebih mudah diingat.

3. Efek Emosional: Dalam beberapa kasus, majas pleonasme dapat menciptakan efek emosional yang lebih kuat, karena adanya pengulangan kata-kata yang memiliki makna yang sama.

4. Menggambarkan Keadaan yang Intens: Dengan menggunakan majas pleonasme, seorang penulis dapat menggambarkan keadaan yang intens, seperti “sungguh-sungguh” atau “jelas-jelas”.

5. Memperindah Bahasa: Penggunaan majas pleonasme dapat memberikan efek keindahan pada bahasa yang digunakan.

6. Meningkatkan Kekuatan Retorika: Majas pleonasme dapat menjadi alat yang efektif dalam meningkatkan kekuatan retorika suatu tulisan atau pidato.

7. Menciptakan Kesan yang Lebih Mendalam: Dalam beberapa kasus, penggunaan majas pleonasme dapat menciptakan kesan yang lebih mendalam pada pembaca atau pendengar.

Kekurangan Penggunaan Majas Pleonasme

1. Penggunaan yang Terlalu Berlebihan: Jika penggunaan majas pleonasme dilakukan secara berlebihan, hal ini dapat membuat tulisan atau pidato terlihat berlebihan dan tidak alami.

2. Kekurangan Kejelasan: Terkadang, penggunaan majas pleonasme dapat mengurangi kejelasan pesan yang ingin disampaikan, karena adanya pengulangan kata-kata yang memiliki makna yang sama.

3. Mengurangi Efisiensi Komunikasi: Penggunaan majas pleonasme yang berlebihan dapat membuat komunikasi menjadi kurang efisien, karena adanya pengulangan yang tidak perlu.

4. Membuat Kehilangan Fokus: Jika penggunaan majas pleonasme tidak tepat, maka pesan yang ingin disampaikan menjadi tidak jelas dan membuat pendengar kehilangan fokus.

5. Membingungkan Pembaca atau Pendengar: Penggunaan majas pleonasme yang tidak tepat dapat membuat pembaca atau pendengar bingung dalam memahami pesan yang ingin disampaikan.

6. Membuat Tulisan Terlihat Terlalu Formal: Penggunaan majas pleonasme dalam tulisan yang seharusnya sederhana dan ringan dapat membuat tulisan terlihat terlalu formal dan kaku.

7. Keterbatasan Makna: Dalam beberapa kasus, penggunaan majas pleonasme dapat menghasilkan makna yang terbatas dan tidak berkembang.

Tabel Informasi Mengenai Pengertian Majas Pleonasme

  • Pengertian Majas Pleonasme: Pengulangan kata-kata atau frasa dengan makna yang sama dalam satu kalimat.
  • Contoh Majas Pleonasme: “Naik lagi ke atas”, “Terus menerus berkelanjutan”.
  • Kelebihan Majas Pleonasme: Memperkuat pernyataan, memikat perhatian, efek emosional, menggambarkan keadaan yang intens, memperindah bahasa, meningkatkan kekuatan retorika, menciptakan kesan yang lebih mendalam.
  • Kekurangan Majas Pleonasme: Penggunaan yang terlalu berlebihan, kekurangan kejelasan, mengurangi efisiensi komunikasi, membuat kehilangan fokus, membingungkan pembaca atau pendengar, membuat tulisan terlihat terlalu formal, keterbatasan makna.

FAQ tentang Majas Pleonasme

  • 1. Apa itu majas pleonasme?
  • Majas pleonasme adalah sebuah majas atau gaya bahasa yang digunakan untuk menyampaikan sebuah ide atau pesan dengan menggunakan pengulangan kata-kata atau frasa yang memiliki makna yang sama.

  • 2. Apa tujuan penggunaan majas pleonasme?
  • Tujuan penggunaan majas pleonasme adalah untuk memperkuat atau mempertegas makna yang ingin disampaikan.

  • 3. Bagaimana cara menggunakan majas pleonasme dengan tepat?
  • Penggunaan majas pleonasme dengan tepat adalah menggunakan pengulangan kata-kata atau frasa yang memiliki makna yang sama secara bijak dan tidak berlebihan.

  • 4. Apa dampak jika penggunaan majas pleonasme dilakukan secara berlebihan?
  • Jika penggunaan majas pleonasme dilakukan secara berlebihan, tulisan atau pidato dapat terlihat berlebihan dan tidak alami.

  • 5. Apa kelebihan dari penggunaan majas pleonasme?
  • Kelebihan penggunaan majas pleonasme antara lain memperkuat pernyataan, memikat perhatian pembaca atau pendengar, dan menciptakan efek emosional yang lebih kuat.

  • 6. Apa kelemahan dari penggunaan majas pleonasme?
  • Kelemahan penggunaan majas pleonasme antara lain mengurangi kejelasan pesan yang ingin disampaikan dan membuat pembaca atau pendengar bingung dalam memahami pesan tersebut.

  • 7. Bagaimana cara menghindari penggunaan majas pleonasme yang tidak tepat?
  • Cara menghindari penggunaan majas pleonasme yang tidak tepat adalah dengan memahami konteks penggunaan, menggunakan pengulangan secara bijak, dan selalu mempertimbangkan kejelasan dan efisiensi komunikasi.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kita telah membahas pengertian majas pleonasme, serta beberapa kelebihan dan kekurangannya. Majas pleonasme adalah sebuah gaya bahasa yang memanfaatkan pengulangan kata-kata atau frasa dengan makna yang sama untuk memperkuat atau mempertegas suatu pernyataan. Penggunaan majas pleonasme dapat memiliki kelebihan seperti memperkuat pernyataan, memikat perhatian, dan meningkatkan kekuatan retorika. Namun, penggunaan yang tidak tepat dapat mengurangi kejelasan pesan dan membingungkan pembaca atau pendengar. Oleh karena itu, penting untuk menggunakan majas pleonasme dengan bijak dan sesuai konteks.

Jadi, apakah Sobat Receh tertarik untuk menggunakan majas pleonasme dalam tulisan atau pidato Sobat? Kenali kelebihan dan kekurangannya dengan baik sebelum memutuskan untuk menggunakannya. Semoga artikel ini dapat memberikan pemahaman yang lebih mendalam mengenai pengertian majas pleonasme. Terimakasih telah membaca, Sobat Receh!

Disclaimer: Artikel ini hanya bertujuan untuk memberikan informasi mengenai pengertian majas pleonasme dalam bahasa Indonesia. Setiap penggunaan majas pleonasme dalam tulisan atau pidato perlu dipertimbangkan dengan bijak sesuai konteks yang tepat.

Sumber gambar: pengertian majas pleonasme